Bali NusraBeritaBerita NTBBerita UtamaBreaking NewsBudayaEditorialLombokMataramNasionalNewsNewsbeatNTBNTB One TerkiniPariwisataPendidikanReligiSosbudSosial BudayaWisata

Nyepi di Mataram: Hari Suci yang Menjadi Ajang Edukasi Lingkungan

×

Nyepi di Mataram: Hari Suci yang Menjadi Ajang Edukasi Lingkungan

Share this article

Mataram, NTB – Di tengah gemerlap kota Mataram, sebuah revolusi seni telah lahir dari tangan-tangan kreatif pemuda Banjar Ambengan. Mereka bukan hanya seniman, tetapi juga pahlawan lingkungan yang dengan cermat mengubah koran bekas dan serpihan kayu menjadi karya monumental ogoh-ogoh Sangkakala Wijaya.

Sangkakala Wijaya: Simbol Keteguhan dan Kelestarian

“Dibuat dengan dedikasi selama dua bulan, ogoh-ogoh ini bukan sekadar patung, melainkan simbol keteguhan dan kelestarian. I Wayan Suaryasa, arsitek di balik karya ini, berbagi, “Kami menggunakan sekitar 25 kilogram koran dan bambu yang kami peroleh dari berbagai sumber, termasuk rekan-rekan di kepolisian dan TNI, untuk membawa visi kami menjadi nyata dalam mengkampanyekan kebersihan lingkungan bebas sampah plastik.” Ujar Wayan Suaryasa.

Kreativitas Bertemu Kepedulian Lingkungan

Ketua Banjar Ambengan, I Gusti Agung Bagus Widnyana Yoga, menambahkan, “Tidak hanya mempertahankan tradisi, kelompok pemuda ini juga menunjukkan kepedulian mendalam terhadap lingkungan. Dengan memanfaatkan bahan-bahan daur ulang, mereka menetapkan standar baru dalam pembuatan ogoh-ogoh yang ramah lingkungan. Upaya ini merupakan langkah kecil namun signifikan dalam menjaga kelestarian alam,” tambahnya.

 

Juara Bertahan dengan Narasi yang Menghidupkan

“Banjar Ambengan tidak hanya berpartisipasi, tetapi juga mendominasi festival ogoh-ogoh dengan menjadi juara berturut-turut selama empat tahun. Kreativitas mereka tidak terbatas pada bentuk, tetapi juga narasi yang menghidupkan karakter ogoh-ogoh, menjadikan setiap karya lebih dari sekadar objek,” tutur I Gusti Agung Bagus Widnyana Yoga.

 

Nyepi: Lebih dari Hari Suci

“Perayaan Nyepi di Mataram kini memiliki makna yang lebih dalam. Ogoh-ogoh ramah lingkungan ini menjadi bukti bahwa tradisi Bali tidak hanya menjaga nilai-nilai spiritual, tetapi juga peduli terhadap lingkungan hidup. Hari suci ini menjadi hari yang bermanfaat bagi bumi, mengajarkan kita bahwa keharmonisan dengan alam adalah bagian dari kesucian itu sendiri,” ujar Walikota Mataran H. Mohan Rohliskana, dalam sambutan pelepasan 133 peserta Pawai Ogoh-ogoh se-Kota Mataram dan sekitarnya di Depan Kantor Keluarahan Cakranegara Barat, Kecamatan Cakranegra, Kota Mataram, Minggu (10/3/2024).

 

“Dengan setiap ogoh-ogoh yang dibangun, Banjar Ambengan tidak hanya merayakan Nyepi, tetapi juga menunjukkan bagaimana tradisi dan kepedulian lingkungan dapat berjalan seiring, menciptakan masa depan yang lebih berkelanjutan untuk kita semua.” Tutup Walikota Mataram.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *